Senin, 22 Desember 2014

Perjuangan Demi Selembar Ijazah #Part2

Ketemu lagi di cerita runa, hehe kali ini aku bakal nglanjutin ceritaku tentang "perjuangan demi selembar ijazah". Buat yang belum baca part 1, bisa dibaca disini.

Lanjut yaak...

Jujur waktu itu aku masih bingung cara mengimplementasi konsep TA ku, padahal konsep benar-benar sudah matang dan fix, mungkin karena aku gak pinter programming, makanya masih bingung. Kalo soal ide, konsep,desain dll sih aku masih bisa ya, tapi kalo udah ketemu coding tu rasanya kayak liat gebetan kita di ambil sama temen sendiri, sakit.

Mungkin aku bisa dibilang agak kurang serius sama TA, temen-temen pada rajin ngoding bahkan di sela-sela pelajaran pun mereka sempetin ngerjain TA. Beda halnya dengan aku, di sela-sela pelajaran aku malah main game online, game online Facebook sih namanya CRIMINAL CASE, game-nya tu tentang mengungkap siapa pelaku pembunuhan dan kita dikasih petunjuk-petunjuk gitu deh pokoknya asyik banget, aku main itu 3 kali sehari. Gila? Haha entah kenapa waktu itu aku tergolong paling santai disaat semuanya pada serius sama TA. Temen-temenku sampe pada bilang gini:

“run, TA-mu udah berapa persen? Tiap hari kok mainan criminal case?”

Hmm, begini temen-temen, walaupun aku main game terus tapi kalo dirumah aku ngerjain TA kok, tapi main game dulu bentar abis itu baru ngerjain TA sih. Game criminal case justru menginspirasi aku bikin TA, kenapa? Karena TA-ku juga bikin game, ada beberapa hal yang ada di criminal case jadi inspirasiku buat game TA-ku loh, pokoknya gak selamanya main game itu merugikan. Asek.

And finally….. aku sidang duluan.

Aku sidang tugas akhir  itu tanggal 16 Juli 2014 (bulan puasa). Hari itu adalah hari pertama sidang di prodi TEKNIK INFORMATIKA. Hari itu yang sidang adalah Adit dan aku. Adit duluan yang sidang, aku urutan nomer dua, jam setengah 11 siang kalo gak salah. Perbedaan yang sangat kontras dan njeglek. Kenapa? Karena TA-nya adit itu luar biasa keren, sedangkan punyaku biasa aja, tapi desain TA ku keren (pembelaan). Entah ada angin apa tiba-tiba aku bisa selesai ngerjain TA lebih cepat, akhirnya aku diajakin sama adit buat sidang duluan, kebetulan pembimbing kita juga sama, yaitu pak ari. Pak ari selalu menyemangati kita untuk cepet-cepet sidang, selalu meyakinkan kita bahwa hasil TA kita itu bagus yang penting bikinan sendiri, selalu memberi masukan, dll. Pokoknya PAK ARI IS THE BEST. Berkat pak ari, aku berani melangkah untuk sidang duluan, walaupun harus prihatin sedikit karena peserta sidang pertama itu adalah adit, sang master programming. Tapii.. aku kudu kuat.

Dan Alhamdulillah sidang tugas akhirku sukses, aku bisa menjawab pertanyaan dari tim penguji yang super horror dikala itu dengan baik. Aku inget waktu itu aku disuruh ngoding secara langsung sebanyak dua kali. Sebenernya aku udah nebak sih aku bakal disuruh ngoding soalnya kata kakak kelas kalo yang nguji dosen itu bakal disuruh ngoding didepan. Dan alhamdulillahnya aku bisa ngoding dengan baik di depan penguji tersebut. Legaaaa banget rasanya udah sidang duluan, walaupun ada beberapa revisi tapi its okay lah. Yang penting udah dinyatakan LULUS. Ada seorang teman berkata :

“runa, kamu tu tiap hari mainan criminal case terus, kok bisa sidang duluan sih?”

Karena game tersebut adalah salah satu penguatku untuk tetep bikin game-ku sendiri dengan baik walaupun gak expert. Terimakasih ya criminal case, kamu lumayan berjasa juga. Akhirnya tanggal 23 september aku WISUDA. Aaak seneng banget akhirnya bisa pake toga, dan dapetin benda sakral yaitu “SELEMBAR IJAZAH”, perjalananku di kampus polines terhenti sampai disini.

Akhirnya wisuda juga, ketemu jodohnya aja yang belom

Pesan buat mahasiswa tingkat akhir :
hii ngeri lo dek sidangnya nanti kamu dibantai habis-habisan, hiii ngeri pokoknya nanti revisi kamu bakal banyak dan dosennya gak puas puas, hiii ngeri deh pokoknya walaupun udah sidang tetep pusing sama revisi dan kelengkapan wisuda, hiii ngeriii lah kalo nanti udah kelar urusan di kampus bakal pusing lagi cari kerjaan. *ngomporin

Hahaha enggak enggak.. aku bercanda kok, anggep aja itu ujian mental pemanasan, sebelum kalian merasakan panas yang sesungguhnya saat di sidang nanti, apalagi kalo pengujinya horror *ngomporin lagi*

Pokoknya semangat aja deh buat para mahasiswa tingkat akhir yang mau menghadapi TA. Emang sih, dalam melakukan suatu hal kita harus serius, tapi gak melulu kudu serius kan? Kita juga butuh refreshing, mungkin dengan refreshing kita bisa dapet ide-ide lain atau pendorong untuk tetap semangat ngerjain TA. Jangan lupa berdoa dan minta doa restu kepada orang tua agar semua urusan kita dilancarkan. Pokoknya kalian yakin aja sama TA kalian, walaupun ada yang lebih bagus dari kalian, tapi setidaknya kalian sudah berusaha mati-matian untuk mengerjakannya. Yang paling penting itu “TUGAS AKHIR KALIAN BIKIN SENDIRI, GAK DIBIKININ ORANG LAIN” kalo kalian bikin sendiri, gak perlu takut lah kalo pas ditanyain sama penguji, pokoknya PD aja jangan sampe stress, hasil sendiri lebih baik dan lebih melegakan. Semangat ya buat adek-adek kelas yang mau menghadapi TUGAS AKHIR.

Ah udah ah ceritanya, haha 
Thanks for reading :)

7 Comments
Komentar

7 comments:

Juju Onyols mengatakan...

Wah, Runa udah wisuda ya.
Doain gue secepatnya segera menyusul. Aamin :)

RUNA 'Fahrunnisa' mengatakan...

iyaa udah wisuda september kemarin, amin amin semoga segera menyusul :)

Arif Rudiantoro mengatakan...

ahirnya seneng ye sob dah bisa selesai,,,,
Gue Lagi Susun Skripsi
Stres juga :)

RUNA 'Fahrunnisa' mengatakan...

semangat sob!

M Fajar Saputra mengatakan...

Alhamdulillah, selamat ya mbak, hihi

Aiman Imtihanah mengatakan...

Cie aja buat kak runa. Gue masih sma sih, jadi gak tau mau komen apa tentang dunia perkuliahan~
Selamat! Selamat! :))

Dimaz Risen mengatakan...

Selamat ya kak udah wisuda :D hehe.. doain biar gue nyusul, nanti didoain balik biar ketemu jodohnya.. amin hihi

Posting Komentar

Haloo pembaca setia Cerita Runa, terimakasih atas waktunya telah membaca blog Runa. Buat yang pengen kasih masukan atau komentar, silahkan tulis di kolom komentar ini, dimohon memakai bahasa yang sopan yaa hehe.

Salam Cerita Runa :)

Fanpage Cerita Runa
×