Selasa, 05 November 2013

Masih Maukah Kalian 'meminta' ? Hei, Pengemis.


Haloo guys, jumpa lagi nih sama cerita runa yang ceritanya agak ngawur tapi kadang sesuai fakta haha. Kali ini aku mau bahas soal pengemis, baru – baru ini lagi nge-hits banget tuh berita tentang pengemis yang pendapatan sebulannya bisa mencapai 9-jutaan. Sungguh angka yang sangat fantastis dan miris. kenapa? Banyak orang yang bekerja keras tapi gajinya gak sebanyak itu loh, miris. Betewe aku yo gelem haha eh tapi aku masih punya akal sehat ding. mosok runa ngemis? 

Yuuk kita bahas bareng – bareng soal pengemis jaman cekayang (baca=sekarang)

Pengemis, mungkin kalian udah gak asing banget ya liat pengemis, di pasar, di masjid, di hatimu(?) dan lain sebagainya. Kadang kita sering liat juga pengemis yang menggunakan kekurangan fisiknya agar para pengguna jalan merasa iba, termasuk aku sendiri, orangnya gampang banget kasian sama orang apalagi pengemis gitu. Tapi ada yang cacat beneran ada juga yang pura-pura, buat orang – orang yang gak peduli itu palsu apa enggak, mungkin bakal langsung ngasih kali yaa. Selain dengan cara cacat-cacatan (pura-pura cacat) ada juga yang pake cara nggendong bayi, entah itu bayi-bayinan apa bayi beneran, kok bahasaku aneh ya? :(. Mungkin kasus yang kaya gini udah gak asing lagi, banyak trik deh pokoknya biar mereka dapet penghasilan lebih. Minat? PM mereka aja gan. muahhaa

Yang gak habis pikir itu, kenapa mereka harus mengemis? Apakah tidak ada pekerjaan yang lebih baik lagi? Aku pernah baca hadist, intinya “tangan diatas lebih baik daripada tangan dibawah” jadi, buat apa sih kita harus “minta” kalo sebenernya kita bisa dapetin apa yang kita mau dengan berusaha dan tanpa harus meminta dari orang lain. Minta sama Allah aja (berdoa). Apalagi yang fisiknya masih sehat – sehat gitu, maneman banget kalo kerjaannya Cuma buat “ngemis”. Bukan maksud apa – apa, tapi jaman sekarang, banyak banget yang nganggep pengemis itu “pemalas” ya emang gitu sih kenyataannya. Kalo kalian males belajar, berarti kalian pengemis ilmu #lhaiske, trus kalo kalian males memperjuangkan cinta, berarti kalian adalah pengemis cinta #lhaiske (Tolong di “iya” in aja biar seneng. Iyaa )

----
Kebetulan, aku kuliah di daerah Tembalang, Semarang dan setiap hari aku lewat jalan setiabudi, nah waktu itu aku pernah liat ada pengamen yang kakinya *maaf* pincang dan pake tongkat penyangga buat bantu dia jalan, aku salut banget sama bapak – bapaknya itu, dengan kekurangan fisiknya, dia masih mau berusaha mencari uang dengan mengamen tanpa memanfaatkan kekurangan fisiknya. Mungkin beberapa yang baca tulisan ini adalah orang semarang yang pernah liat pengamen ini, maaf gak ada pict-nya, sekarang jarang liat sih, semoga bapaknya itu masih sehat yaa, aminn.

Seharusnya para pengemis atau calon anggota pengemis yang hendak dilantik bisa mencontoh bapak itu, seharusnya mereka malu, orang yang punya kekurangan fisik aja masih mau berusaha, masa’ iya sih kalian yang sehat walafiat kudu NGEMIS. Coba pikir sekali lagi wahai para pengemis. Tua, renta, kekurangan fisik. apakah itu alasan kuat untuk bermalas-malas-an? selama kita masih diberi kesehatan oleh Allah SWT seharusnya kita memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya dengan cara mencari nafkah dengan penuh niat dan keikhlasan tanpa harus 'meminta'.

Aku ada 2 contoh orang - orang yang sudah tua tapi masih bekerja sekuat tenaga mereka, yang mungkin kondisinya sudah tidak se-sehat anak muda seperti kita. langsung aja yuuk cekidooot..

  • Bapak tua penjual amplop

Bapak tua ini sudah berumur renta, tapi ia masih giat bekerja untuk bertahan hidup. kalian tau gak dia jualan apa? dia jualan amplop brooo. di era globalisasi kayak gini, mungkin sedikit sekali yang menggunakan amplop untuk mengirim surat, yah paling sekarang amplop digunain buat kondangan para emak emak. Bapak ini jualan amplop di daerah ITB, waktu itu aku baca artikel seseorang dan kata dia, dagangan bapak ini gak laku - laku :'( mungkin karena barang dagangannya gak banyak diminati apa gimana. tapi aku salut banget sama bapak ini, walaupun dagangannya sulit laku, tapi ia tetep bertahan untuk menafkahi keluarganya. seandainya bapak itu disini, mungkin aku bakalan beli amplopnya dia deh buat emak ane kondangan. ciyusan gak tega.

abis liat foto ini apakah kalian para anak muda masih doyan males-malesan dan seenak udel kalian minta duit ke ortu kalian buat beli barang impian kalian? coba bayangin deh, kalian pengen GADGET terbaru, tapi ortu kalian kerjanya kaya begini? masih tega gak kalian? masih mau minta-minta ke ortu terus? think again.

bapak penjual amplop 
  • Pemulung naik haji
Ibu karyati, pemulung yang tahun ini berhasil mewujudkan impiannya untuk menjalankan rukun islam yang ke-5 yaitu IBADAH HAJI. semua umat muslim pasti pengen banget bisa mengunjungi mekkah, beribadah disana dan menyempurnakan rukun islamnya. subhanallah. Kalian tau gak sih? pekerjaan ibu ini apaan? ya! dia adalah seorang pemulung. tiap hari ngumpulin sampah demi sampah dan menabung uangnya untuk NAIK HAJI. nenek ini membuatku tergerak, semangatnya dia buat menyempurnakan rukun islam itu loh broooo asli awesome banget. Pemulung aja bekerja keras buat naik haji, masa' iya jaman sekarang masih adaaa aja pejabat - pejabat kaya yang menggunakan GAJI BESARnya hanya untuk beli BARANG MEWAH dan JALAN JALAN KE EROPA, AMRIK, dll. Dan lebih parahnya lagi, udah digaji gede tetep aja KORUPSI. dasar SAMPAH masyarakat. haha Apa pada gak malu ya?

Abis liat di tivi tentang nenek pemulung naik haji ini, aku jadi keinget sama bapak ibu, mereka pengeeen banget naik haji, tapi aku gatau mereka punya tabungan buat itu apa enggak. tapi insyaallah pak.. buk.. kalo aku ada rejeki aku bakalan ngajak kalian naik haji. sempatkanlah aku dan kedua orangtuaku untuk ke baitullah ya Allah. amin amin amin. ya Allah.


pemulung naik haji

Nah, kisah - kisah inspirasi diatas mungkin bisa memotivasi kita untuk terus BERUSAHA dalam meraih sesuatu yang kita impikan tanpa harus terus 'MEMINTA' ke orang. Hal ini bukan cuma untuk pengemis aja sih, tapi buat kalian PARA ANAK - ANAK MUDA yang masih MANJA minta ini itu sama orang tua. bahkan sampe nangis darah atau minggat dari rumah cuma biar DIBELIIN BARANG IMPIAN ENTE !

Jujur aku kesel, kalo liat anak muda jaman sekarang yang usianya udah usia kerja atau hampir kerja tapi masih sering minta-minta sama ortu buat beli barang seenak udelnya dia. pftt. Betewe aku juga 20-an, dan usia itu udah cukup untuk kerja. well, saat ini aku pengen banget beli suatu barang dan aku masih berusaha nabung untuk mendapatkannya, kalo bisa sih gak minta ortu. dan kali ini aku lagi kerja freelance buat nambahin tabunganku untuk menjemput laptop impian. Doain ya guys, semoga aku bisa mendapatkannya hehe.

okee mungkin itu aja yang bisa aku sampaikan kali ini, inget pesenku yaaa.

"Selama kalian bisa BERUSAHA SENDIRI, jangan pernah MEMINTA pada orang lain, oke? "

Runa pamit dulu yaa, maaf kalo ada salah  salah kata dalam postinganku yang agak frontal ini.
salam cerita runa ! :)

5 Comments
Komentar

5 comments:

Ulil Amri mengatakan...

Salut sama mereka yang masih berusaha. gue pernah liat pengemis yang sebenernya masih mampu berusaha tapi malah balagak "akting" sakit dan menderita.

RUNA 'Fahrunnisa' mengatakan...

iya bro, selama masih dikasih kesehaatan sm Allah sebaiknya kita bekerja dulu :)

toko penjual ace maxs mengatakan...

sangat terharu baca2 kisah nya,semoga kita selalu menjadi orang yang selalu bersyukur

Megantari Putri Gunadinnusa mengatakan...

hmm.. miris juga yaa

RUNA 'Fahrunnisa' mengatakan...

kita harus pandai2 bersyukur aja :)

Posting Komentar

Haloo pembaca setia Cerita Runa, terimakasih atas waktunya telah membaca blog Runa. Buat yang pengen kasih masukan atau komentar, silahkan tulis di kolom komentar ini, dimohon memakai bahasa yang sopan yaa hehe.

Salam Cerita Runa :)

Fanpage Cerita Runa
×