Minggu, 15 September 2013

Dibalik Musibah Dul, Versi Gue


helooo guys, ketemu lagi nih sama cerita runa yang super kece abis, kalian apa kabar? Betewe, udah move on dari mantan belom? *langsung dilemparin jumrah.

Okeh, kali ini aku bakal bahas serba serbi dan hikmah dari kejadian yang baru aja menimpa si dul. Bukan si doel anak betawi loh ya, tapi si dul anaknya ahmad dhani yang baru berumur 13 taun. Yaps, pasti udah pada tau kan kalo si dul itu mengalami kecelakaan maut di tol jagorawi, dan denger- denger sih dia abis nganterin pacarnya gitu abis malem mingguan kalo gak salah, but.. malem mingguan mereka kali ini berubah menjadi bencana. Dul, kamu itu itu masih kecil, umur 13. kenapa kamu bisa gitu sih? Kenapa bisa udah punya pacar? Aku aja belom #lhaTrus?

Dul masih umur anak sekolahan yang terbilang masih cukup imut, dia itu seumuran sama adekku yang masih kelas 3 SMP. FYI, adekku yg itu kalo mau naik motor aja kudu ngumpet ngumpet dari emak. Kenapa? Karena kata emak, umur segitu emang jangan naik motor di jalan umum dulu. Secara, emak itu sayang banget sama anak – anaknya, jadi dia nglarang demi kebaikan anak mereka. Sweet kan emak gue.

Back to si dul,

Pertanggung-jawaban ahmad dhani

Korban dari kecelakaan ini adalah 7 orang tewas dan lainnya luka luka, dan 7 orang yang tewas itu rata – rata adalah tulang punggung keluarganya. Kasian. Tapi Ahmad Dhani bilang kalo dia bakal membiayai sekolah anak – anak yatim tersebut, gak tau deh berapa anak tapi untungnya ahmad dhani mau bertanggung jawab dan mau membiayai sekolah mereka. Dan kabarnya lagi, dia mau mendirikan sebuah yayasan atau apaa gitu namanya “AQJ” isinya itu buat penggalangan dana buat anak yatim gitu (kebetulan aku tadi nonton di infotainment). Menurutku, ahmad dhani cukup bertanggung jawab juga ya, apa lagi dia dan beberapa rekannya ikut melayat ke rumah korban, menjenguk korban luka, dan menemui keluarga korban.

Ahmad dhani udah punya niatan baik, dia mau bertanggung jawab atas kesalahan anaknya. Mungkin beberapa orang ada gregetan sama ahmad dhani, terlebih lagi emak – emak, mungkin gini ilustrasinya..

“ si dhani itu gimana sih, punya anak kok gak di urusin”..
“ si dhani itu gimana sih, anaknya masih ingusan aja udah dikasih mobil”

Dan mungkin masih banyak lagi kicauan emak – emak diluar sana. Betewe beberapa hari ini pas aku naik angkutan umum, pasti ada ibu – ibu yang lagi ngrumpi soal dul dan tentang sikap orang tuanya yang mungkin kurang menjaga dul dan masih banyak lagi yang mereka cerca. Plis buk, hentikan, kupingku panas. *kemudian kupingku keluar asap.

-------
"Bunda, I need you"

Well, bapaknya si dul emang udah pisah sama bundanya, Maia estianty. Dan katanya sih, bundanya itu ga dibolehin sama dhani buat nemuin anaknya, pas masih jaman2 cerai dan rebut soal mulan itu. betewe aku malah gak pernah liat mulan njenguk dul, apa emang pas aku gak nonton infotainment ya.

And you know what? Dari kejadian ini, Maia bisa menemui dan menjaga anaknya, dan beberapa artis yang njenguk si dul bilang kalo tangan bundanya itu gak mau di lepas sama dul. Maia njaga dul setiap hari, bahkan ia juga kurang tidur demi njagain anaknya. Aku terharu pas bagian ini, emang yaa kasih sayang ibunda itu segalanya. Mungkin Cuma kasih sayang maia yang saat itu dibutuhkan dul, asli terharu banget *tissue mana tissue. Mungkin ada yang namanya mantan istri, mantan suami. Tapi.. gak bakalan ada yang namanya MANTAN ANAK. Well, kita bisa liat sendiri kan, anak sama emak itu pasti punya ikatan batin yang sangat kuat. Dan aku nebak pasti di dalam lubuk hati si dul, al dan el berkata,

“aku masih butuh kamu bunda, kembalilah”

really sweet

Emang disayangkan banget maia sama dhani itu cerai, padahal udah nikah lama banget dan mereka termasuk keluarga harmonis. Emm beberapa waktu yang lalu aku sempet stalking twitternya si Al, kakaknya dul yang pertama, dia nge-twitpic gambar ayah dan bundanya yg lagi nyanyi bareng, sweet. Trus ada juga foto si Al yang lagi dicium sama ayah daa bundanya pas ultahnya Al, sweet lagi.

Al masih suka orang tuanya duet bareng

pas ultahnya si Al, harmonis ya :)

Satu harapanku, aku pengen mereka balikan. Ayo dong balikan, your kids need both of you  :’)

Dampak bagi pengendara yg masih anak sekolah

Oh iyaa, ternyata dari kejadian ini ada segi positifnya juga loh. Polisi jadi gemar melakukan razia anak sekolahan yang bawa motor, nge-cek SIM, dan lain sebagainya. Dan ada beberapa orang tua dari para siswa melarang mereka untuk mengendarai kendaraan tanpa bimbingan orang tua. Ya menurutku sih umur segitu jangan sampe dibeliin kendaraan pribadi dulu, tunggu mereka agak dewasa dulu dan punya SIM. Anak sekolah jaman sekarang kalo naik motor emang agak ugal – ugalan, sering ngebut, apalagi pas musim lulusan mereka konvoi di jalan, its really kampretisasi you know.

Kemaren sempet baca kaskus, ada anak sekolahan, kelas 1 SMA bikin thread, intinya dia mencerca dul  habis2an. Seingetku dia bilang :

“ gara – gara si dul, gue gak dibolehin bawa mobil lagi ke sekolah sama bokap gue, emang kampret banget tu si dul. Gue jadi gak bisa berdua- duan sama pacar gue di dalam mobil, sialan….”

Itu yg aku tulis versi halusnya, aslinya lebih parah lagi dan aku gak tega menulisnya, aku kan anak baik *kedipin mata*. Barusan aku ngecek threadnya, ternyata udah di closed sama momod. Jelaslah di tutup dia aja nulisnya pake bahasa kasar banget, songong, sombong, dll.

threadnya di closed sm momod kaskus

Saranku, anda sebagai orang tua sebaiknya menjaga anaknya dengan baik-baik, misalnya jangan terlalu sering membiarkan anak anda keluyuran di luar rumah tanpa alasan yang jelas. Beri mereka perhatian cukup dan tentunya kasih sayang. Selama ini, aku sama adek – adekku emang jadi anak rumahan, dari kecil aku jarang banget main. CUPU? Biarin. Mungkin ada alasan kenapa bapak dan ibuk itu jarang ngijinin kita main, kecuali kalo pas kegiatan kampus, atau main bareng – bareng temen, itu aja gak sering. Oke fayn, aku anak dalam sangkar. But its okay.

Oke, mungkin itu dulu yang bisa aku sampaikan tentang kisah dibalik kecelakaan si dul, semoga kalian bisa mengambil sisi positifnya. Bukan maksud memihak ke pihak mana, tapi aku nulis ini sesuai pikiranku sebagai mahasiswi tingkat akhir. *hubungannya apaan*


Oke bye! J

3 Comments
Komentar

3 comments:

Shakti Nugroho mengatakan...

bisa buat cerminan kita sebagai calon orang tua nantinya ya? ngedidik anak butuh keseriusan, jgn sampe mentang2 bergelimang harta, anak jadi terlalu dimanja.

RUNA 'Fahrunnisa' mengatakan...

setuju sama kamuu, jangan terlalu manjain anak, nanti ke enakan :)

Rizki Pradana mengatakan...

anak jangan terlalu di kekkang dan jangan terlalu di bebaskan,,kalau orang jawa bilang "di uculke sirah'e di gocekki buntut'e" artinya di lepas kepalanya tp ekornya masih dipegangi,,maksudnya orang tua harus terus memantau semaksimal mungkin kegiatan anaknya,,tp jg jgn terlalu labai jg :))

salam EPICENTRUM
visit here ya kakaak, makaasiih :))

Posting Komentar

Haloo pembaca setia Cerita Runa, terimakasih atas waktunya telah membaca blog Runa. Buat yang pengen kasih masukan atau komentar, silahkan tulis di kolom komentar ini, dimohon memakai bahasa yang sopan yaa hehe.

Salam Cerita Runa :)

Fanpage Cerita Runa
×