Sabtu, 13 Juli 2013

Curhatanku di Redaksi 2012/2013 (part 2)


design by runa
Haaaaaai, ketemu lagi nih sama cerita runa yang paling kece dan cetaaaar. Oh iya, masih inget gak sama cerita curhatanku di divisi redaksi?? yang udah lupa atau yang belum baca PART 1, silahkan baca disini >> Curhatan part 1

Okeee, udah siap baca lanjutannya gak nihhhh ? lets check it out!!


Trus, ada proker FILM DOKUMENTER, isinya itu adalah slide – slide foto dari regenerasi sampai workshop terakhir, foto – foto kebersamaan kita di PCC, wawancara admin dan anggota PCC, kata – kata penutup dan ada behind the scenenya juga. Pas itu aku inisiatif aja pinjem kameranya temenku, soalnya aku gak punya kamera huhuhu. Emm kejadian lucu pas ngrekam admin, rege dan mas richo. Mas mimin pas di rekam ketawa terus, apalagi ada rege yang kelakuannya konyol banget kaya anak SD mainan bekel wkwk. Dalam film documenter ini, aku juga dikasih masukan sama rege, katanya disuruh ngasih behind the scene, Alhamdulillah ada video-video lucu pas wawancara gitu akhirnya aku masukin aja deh di filmnya hahha.


Sebenernya aku udah bikin konsep kalo film dokumenternya itu ada pembawa acaranya, trus ada video wawancara divisi redaksi. Ya konsepnya divisi redaksi cerita tentang suka duka di redaksi terus di rekam gitu, tapi... semua berubah ketika negara api menyerang. Akhirnya gak jadi. Padahal aku pengen banget haha, sing wes yo wes ~

Aku ngoleksi foto kegiatan dari regenerasi sampe workshop terakhir, kebanyakan adalah hasil jepretannya ahung, jadi dia ikut berpatisipasi dalam film documenter ini. Jujur yang bikin video itu Cuma aku doang, soalnya kenapa? waktu itu aku pulangnya maghrib terus, dan kebetulan hampir setiap weekend ada kegiatan PCC, jadinya gak ada waktu buat bikin dokumenternya bareng.  Maka dari itu aku putuskan untuk membuat sendiri dokumenternya deh, tapi gak papa aku bisa ngerjain sendiri kok hehe. *sambil garuk garuk tembok

kendalanya itu, movie makernya sering crash di laptopku. Udah puluhan kali movie makernya lupa aku SAVE dan tiba – tiba nutup sendiri. Sumpah itu hal yang paling membetekan, karena udah sampe jauh tapi Cuma gara – gara lupa nyimpen, jadinya di ulangi lagi. Gitu – gitu terus deh pokoknya, pas bikin documenter itu, seminggu full aku lembur terus. Boboknya jam 2, jam 3 gitu bahkan pernah pas itu sampe subuh karena movie makernya crash terus haha. Kenapa gak pake adobe premier sama sony vegas ? soalnya aku belum bisa pakenya, dan akhirnya aku pake movie maker yang lebih simple deh, dan karena bikin documenter itu juga  adalah pertama kalinya aku megang MOVIE MAKER, jadi ceritanya aku newbie dalam ngedit video, mixing lagu, nge-cut video juga soalnya pas ngrekam wawancara, mas mimin berponi sering banget ketawa haha maka dari itu kudu di cut – cut dulu videonya.

Awalnya gak yakin, documenter ini bakal kelar gak yaa.  Sempet putus aja juga karena ‘something’ tapi temen – temenku di PCC selalu memberiku dukungan biar tetep semangat ngerjain prokernya, dan Alhamdulillah film documenter itu selesai seminggu sebelum regenerasi PCC diadakan. Rencana awal, film documenter ini bakal ditanyangin saat regenerasi PCC. Jujur aku kecewa sama sie. Perlengkapannya regenerasi. Soalnya mereka gak nyiapin cadangan speaker buat nampilin filmnya, katanya kabel yang nyambung sama laptop tu rusak, kenapa gak ada inisiatif nyari speaker gitu kan yo bisaa, nyesek banget masa’ filmnya minim sound huhu. Padahal film itu bisa dinikmatin kalo sound nya PAS. Yah lain kali, perkapnya lebih di matengin dulu deh ya sebelum acara.

Alhamdulillah banget, temen – temen pada suka sama film dokumenternya, beberapa sih katanya ada yang terharu pas bagian akhir – akhir dokumenternya, emang sih sengaja aku bikin kaya gitu hehe. Alhamdulillah deh banyak yang suka, pada bilang kalo videonya bagus walupun simple banget dan sempet ada alumni yang bilang kalo videoku udah bagus gitu , ih seneng ! *angkat piala.

Oh iyaa, film documenter itu aku kasih nama “A beautiful Trip with PCC”, durasinya 17 menit 17 detik, dan ukuran file-nya adalah 111 MB haha angkanya kembar yaa, cantik - cantik kaya aku *silahkan muntah. Lumayan puas sama prokerku yang satu ini.

Alhamdullillah, film documenter berhasil dibuat, dan animo penonton juga banyak ( proker ini terlaksana)

Proker terkakhir adalah ALBUM KENANGAN, Awalnya aku bingung ini aku bikinnya kaya gimana? Apalagi banyak banget yang belum ngumpulin biodata dan foto ke aku. Sumpah itu yang bikin pembuatan album kenangannya jadi lama banget, tapi gappapa wes, sing wes yowes. Aku desain layout album juga sendirian pula, huhu ahung kamu kemana? Tapi gappapa wes, sing wes yowis haha. Kendala pembuatan albumnya itu corel draw-ku sering crash, lagi – lagi aku harus gelut sama software, kemarin movie maker sekarang corel draw haha. Sempat waktu itu corel drawku error dan aku udah desain 20 halaman album kenangan dan LENYAP seketika. Perasaanku waktu itu? Pengen nggamparin pipi orang pake duren. BĂȘte banget, udah bikin sejauh itu masa’ ilang semua gara – gara crash? Dan parahnya lagi, BACKUP-annya juga ERROR mennnn. Pie perasaanmu? Biasa wae? Yowis.

Dan akhirnya, desain layout album kenangan pun udah jadi yeyeyyee. Awalnya aku mau jadiin bentuk .pdf aja album kenangannya, tapi aku pikir itu terlalu monoton dan biasa aja. Dengan ideku yang sangat cemerlang *tiba tiba ada lampu bolep disamping kepala gue, aku dapet inisiatif bikin album kenangannya dalam bentuk flash, jadi kalo di klik ntar otomastis bisa mbuka sendiri. Dalam pembuatan animasi ini aku berkolaborasi dengan temenku yang dari USM, dia jago banget animasinya akhirnya aku minta bantuan ke dia. Baik banget orangnya, namanya ricky. Kalo kalian mau pesen artwork, animasi, dll follow aja twitternya @asmanipunricky *malah promosi haha.

Alhamdulillah animasi album kenangannya jadi dan aku upload ke grup, Alhamdulillah pada suka sama hasilnya *terharu. Aaaa terimakasih buat yang udah download album kenangannya yaa, aku seneng banget kalo hasil karyaku dihargai sama temen-temen PCC, aku seneng banget. Seneng banget pokoknya deh *lompat lompat kegirangan.

Dan proker terakhirku di REDAKSI, berhasil dilaksanakan, Alhamdulillah

Banyak banget cerita selama aku di divisi redaksi, kalian udah baca sendiri kan beberapa proker dan masing masing cerita yang terkandung di setiap prokernya, gimana menurut kalian? seru gak? apa malah nyesek? haha enggak kok, divisi redaksi itu udah kaya belahan jiwaku, insyaallah aku ikhlas mengerjakan semua prokernya, dan semoga semua anggotaku juga yaa. Poin - poin penting yang aku dapet selama menjabat di redaksi adalah :

1.       Aku dan temen – temen bisa kenalan sama yang namanya “di kejar deadline”, karena tiap bulan redaksi harus menerbitkan bulletin dan PCC on tips and trick. Yaa, mungkin dengan masuknya kami di divisi redaksi, kami juga bisa belajar mengatur waktu, menghargai waktu. Ternyata waktu itu sangat berharga guys. Makanya jangan sia – siakan waktu kalian walaupun Cuma sedetik. Asik.

2.       Aku belajar banyak hal, kalo aku pribadi, aku merasa beruntung bisa masuk redaksi. Karena apa? karena lewat sini aku juga bisa menyalurkan hobiku yaitu nulis, desain, dan online. Bukan Cuma hobiku aja yang tersalurkan, tapi hobinya ahung juga yang suka sama fotografi. intinya, selain sebagai organisasi, divisi redaksi juga bisa sebagai tempat “penyaluran hobi dan bakat” gitu sih menurutku.

3.       Dari redaksi, aku belajar apa itu artinya kerjasama, sekuat apapun kita dan menganggap kita bisa ngerjain sendiri, pasti kita juga butuh sama yang namanya “tim”. Disini aku juga belajar bagaimana caranya membagi tugas biar adil. Emang sih kadang aku ngrasa “gak enak” kalo nyuruh – nyuruh mereka, gak enak kalo ngrepotin terus. Kadang aku mikir “kalo aku bisa ngerjain sendiri, kenapa aku harus meminta bantuan ? “. Emm selama aku bisa ngerjain sendiri, aku bisa kok ngerjain sendiri. Tapi kalo aku butuh bantuan pasti aku minta bantuan kok hehe.

4.       Disini juga aku belajar sama yang namanya profesionalitas. Emm... kalian mungkin tau gimana ceritanya dan siapa yang aku maksud. Sempet putus asa, sempet nyerah juga karena udah gak ada semangat di redaksi. Tapi sekali lagi karena banyak temen – temen yang ngasih aku semangat biar aku gak down, ngasih aku motivasi ini itu biar aku tetep bertahan di redaksi walaupun perasaannya lagi kacau apa gimana gitu abis pedotan. Alhamdulillah aku bisa melewatinya, dan dari situlah aku bisa belajar tentang profesionalitas dan munculah suatu pemikiran “meskipun hati berantakan, bukan berarti proker juga ikut berantakan kan ? “ *seketika jadi Mario teguh.

Kadang aku galau gitu, tapi untungnya ada temen – temen kece yang selalu ngasih aku motivasi kece, biar aku bisa balik jadi runa yang kece lagi *kresek mana kresek. Dan aku selalu berusaha untuk membuktikan, walaupun aku lagi galau gelaaak, aku tetep TANGGUNG JAWAB sama prokerku, Alhamdulillah lancar dan bisyaa bisyaa bisyaa! *di kepret dalagita.

5.       Di redaksi aku juga akhirnya tau, bahwa setiap orang itu punya keahliannya masing – masing. Awalnya aku gak tau mereka punya skill apa, tapi seiiring berjalannya waktu dan karena tuntutan peran dan profesi *halah. Aku sebagai KADIV bisa melihat apa sih sebenernya bakat terpendam mereka *ciaaaah. Seperti yang aku jelasin diatas, kalo aku gak masuk redaksi, aku gak bakalan tau kalo ahung ternyata bisa desain, bahkan dialah orang yang ngajarin aku desain pake corel draw lagi dan bikin aku semangat untuk mengasah bakat desainku hehe hiks *tisu mana tisu. Seneng juga sih hobi desain yang selama ini gak aku asah, akhirnya muncul lagi karena tuntutan profesi di redaksi sebagai desainer layout sama ahung.

Hmmm, selain itu adalah Raras, aku juga menilai kalo  dia itu mampu untuk menjadi reporter di PCC, aku tau kok pasti awalnya raras belum pernah jadi reporter, tapi buktinya? dia bisa menjalankan tugasnya dengan baik, dan aku cukup puas sama kerjaannya Raras. Mbak imana juga pinter sama publikasi, promosi ya hampir kaya aku sih, dia juga sempet megang twitter PCC buat ngasih info gitu hehe. Intinya nih,  karena profesi lah yang membuat kita belajar “sesuatu yang baru”.

Udah hampir satu tahun kita berada di redaksi, dan Alhamdulillah SEMUA PROKER REDAKSI TERLAKSANA. Sekali lagi, aku ucapkan Terimakasih yang sebesar-besarnya buat ahung, mbak imana, raras yang udah ikhlas mbantuin aku diredaksi, aku yakin gak akan bisa tanpa kalian wis. hikss *peluk satu satu *tapi ahungnya gak usah :’)

Sekarang udah ada STO baru, dan aku masuk divisi redaksi lagi, oh god why oh why. Aku jadi pembimbing divisi redaksi junior nih ceritanya. Kadivnya adalah suhail, dia pinter desain, dan aku lega banget akhirnya ada penerusku dan ahung dalam hal desain bulletin. Alhamdulillah.  Aku berharap divisi redaksi kali ini lebih inovatif, kreatif dan lebih greget lagi dari angkatanku. Pesenku , tetep adakan buletin bulanan dan aktif terus di jejaring sosial yaaa, semangat buat divisi redaksi 2013 / 2014 ! Semoga tambah kece badaaaaii dan cetaaaarrrrr bumi gonjang ganjing. Aku siap mbantu dan mbimbing kalian kok adek – adek kecee :3

Semangaat eaaapppp !

I LOVE PCC, and I love you *mboh kui sopo....


pembaca yang baik adalah pembaca yang tidak lupa meninggalkan komentar, kasih komen eaaaaa 

2 Comments
Komentar

2 comments:

www.muslimahonline.net mengatakan...

Assalamu'alaikum.. blogwalking + cari-cari inspirasi..

blognya sudah saya follow, ditunggu follow baliknya ke www.muslimahonline.net ya.. ^_^
salam kenal..

Andy Ahmad Fairussalam mengatakan...

dirimu imut2 polowernya bejibun juga :D
balapan yuk sampe akhir tahun 2013, hahaha..

udeh ane polow tuh, polbek ya ke Andy Online :D

*ikutan yang diatas ane

Posting Komentar

Haloo pembaca setia Cerita Runa, terimakasih atas waktunya telah membaca blog Runa. Buat yang pengen kasih masukan atau komentar, silahkan tulis di kolom komentar ini, dimohon memakai bahasa yang sopan yaa hehe.

Salam Cerita Runa :)

Fanpage Cerita Runa
×