Rabu, 31 Desember 2014

Tahun Pertama Jadi Anak Rantau Jakarta #MEmoryeah2014


Karena kenangan di tahun 2014 itu terlalu banyak, maka aku bakal ngikutin 2 artikel tentang memori ini buat ikutan give away-nya mincut yang hadiahnya sih oleh-oleh dari korea, aku berharap hadiahnya itu lee min ho, tapi khayalanku terlalu tinggi, maap kak. 

JAKARTA. Kota besar. Banyak cowok ganteng. Banyak mall. Serba mahal.

Itu adalah pemikiranku saat pertama kali dapet kabar kalo aku keterima kerja di Jakarta, antara takut dan hepi karena bisa keterima kerja di ibukota. Saat ini aku kerja di Jakarta, disebuah perusahaan yang bergerak di bidang telekomunikasi. Aku berangkat ke Jakarta hari sabtu malem tanggal 9 Agustus 2014 naik kereta. Itu pertama kalinya aku naik kereta jug ijag ijug ijag ijug (kebetulan naiknya kereta malam). Aku dianter sama bapakku tersayang dan bareng sama temen kantor sekaligus temen kuliah dulu, galih. Pas ke stasiun, aku dianter sama keluarga besar, ada bapak, ibu, adek2, bulek, bude, pakde, om, nenek, dan sopir mobil carteran. Pokoknya semua nganterin aku, aku yang hendak pergi merantau untuk mencari nafkah sekalian cari jodoh kalo bisa. Kalo bisa lo.

Sederet nasihat dan wejangan dari orang tua dan keluarga masih terpatri didalam benakku ini (bahasanya gaya banget), contohnya :

“Jangan lupa salat 5 waktu”
“Jaga diri baik-baik”
“Makan yang teratur, jangan lupa makan sayur dan buah”
“Jaga kesehatan, kalo sakit jangan minta pulang”
“Kerja yang bener”
“Gak usah mikirin bapak ibu, yang penting kamu baik-baik aja”
Abis itu aku mewek.

Dan mulai hari itu, aku terpisah jarak sekitar 480 Kilometer dari keluargaku.

Tahun Terakhir Jadi Mahasiswi #MEmoryeah2014

Hey guys, apa kabar? Udah jadian sama gebetan belom? #wakwaw

2014 adalah tahun terakhirku jadi anak kuliahan, tahun terakhir aku duduk di bangku kelas sambil mendengarkan sang dosen dan ngupil, dan tahun terakhirku berkumpul bersama teman-teman asyik selama kuliah. Perkenalkan, aku Runa mahasiswi Teknik Informatika angkatan 2011. 

Yang namanya masa kuliah pasti banyak kenangan yang terus membayangi kita bahkan setelah lulus. Mulai dari teman-teman kuliah, suasana kelas, dosen-dosen yang baik hati dan yang ganas sekalipun, ada juga bapak-bapak penjaga kampus yang selalu setia bangun pagi demi bukain pintu-pintu kelas dan laboratorium. Ah pokoknya banyak. Kenangan soal mantan, gebetan, gebetan yang hampir jadian tapi gak jadi-jadi sampe aku keburu lulus juga ada, ada banget! *santai run santai*

ini muka kami sebelum menghadapi stress-nya ngerjain TA

Aku itu orangnya cenderung nyantai banget sama yang namanya kuliah, tapi walaupun nyantai aku tetep serius karena aku selalu inget sama bapak ibu yang udah bayarin uang kuliahku, yah cuma itu motivasi aku kuliah sih, gak pengen ngecewain ortu. Aku juga ga bakal ngecewain pacar kok, soalnya gak punya pacar sih muahaha. Sifat nyantai itu juga terbawa waktu aku ngerjain Tugas akhir (TA), TA itu semacam skripsi, berhubung aku D3 maka namanya adalah tugas akhir. Disaat temen-temen pada sibuk ngerjain TA bahkan di sela-sela pelajaran dosen lain, aku malah asyik main game, Aku emang hebat. Seringnya main game online Facebook sih namanya CRIMINAL CASE, game-nya tu tentang mengungkap siapa pelaku pembunuhan dan kita dikasih petunjuk-petunjuk gitu deh pokoknya asyik banget, aku main itu 3 kali sehari. Gila? Haha entah kenapa waktu itu aku tergolong paling santai disaat semuanya pada serius sama TA. Tapi sebulan sebelum sidang ikutan stress juga sih haha. Temen-temenku sampe pada bilang gini:

“run, TA-mu udah berapa persen? Tiap hari kok mainan criminal case?”

Senin, 22 Desember 2014

Perjuangan Demi Selembar Ijazah #Part2

Ketemu lagi di cerita runa, hehe kali ini aku bakal nglanjutin ceritaku tentang "perjuangan demi selembar ijazah". Buat yang belum baca part 1, bisa dibaca disini.

Lanjut yaak...

Jujur waktu itu aku masih bingung cara mengimplementasi konsep TA ku, padahal konsep benar-benar sudah matang dan fix, mungkin karena aku gak pinter programming, makanya masih bingung. Kalo soal ide, konsep,desain dll sih aku masih bisa ya, tapi kalo udah ketemu coding tu rasanya kayak liat gebetan kita di ambil sama temen sendiri, sakit.

Mungkin aku bisa dibilang agak kurang serius sama TA, temen-temen pada rajin ngoding bahkan di sela-sela pelajaran pun mereka sempetin ngerjain TA. Beda halnya dengan aku, di sela-sela pelajaran aku malah main game online, game online Facebook sih namanya CRIMINAL CASE, game-nya tu tentang mengungkap siapa pelaku pembunuhan dan kita dikasih petunjuk-petunjuk gitu deh pokoknya asyik banget, aku main itu 3 kali sehari. Gila? Haha entah kenapa waktu itu aku tergolong paling santai disaat semuanya pada serius sama TA. Temen-temenku sampe pada bilang gini:

“run, TA-mu udah berapa persen? Tiap hari kok mainan criminal case?”

Hmm, begini temen-temen, walaupun aku main game terus tapi kalo dirumah aku ngerjain TA kok, tapi main game dulu bentar abis itu baru ngerjain TA sih. Game criminal case justru menginspirasi aku bikin TA, kenapa? Karena TA-ku juga bikin game, ada beberapa hal yang ada di criminal case jadi inspirasiku buat game TA-ku loh, pokoknya gak selamanya main game itu merugikan. Asek.

And finally….. aku sidang duluan.

Aku sidang tugas akhir  itu tanggal 16 Juli 2014 (bulan puasa). Hari itu adalah hari pertama sidang di prodi TEKNIK INFORMATIKA. Hari itu yang sidang adalah Adit dan aku. Adit duluan yang sidang, aku urutan nomer dua, jam setengah 11 siang kalo gak salah. Perbedaan yang sangat kontras dan njeglek. Kenapa? Karena TA-nya adit itu luar biasa keren, sedangkan punyaku biasa aja, tapi desain TA ku keren (pembelaan). Entah ada angin apa tiba-tiba aku bisa selesai ngerjain TA lebih cepat, akhirnya aku diajakin sama adit buat sidang duluan, kebetulan pembimbing kita juga sama, yaitu pak ari. Pak ari selalu menyemangati kita untuk cepet-cepet sidang, selalu meyakinkan kita bahwa hasil TA kita itu bagus yang penting bikinan sendiri, selalu memberi masukan, dll. Pokoknya PAK ARI IS THE BEST. Berkat pak ari, aku berani melangkah untuk sidang duluan, walaupun harus prihatin sedikit karena peserta sidang pertama itu adalah adit, sang master programming. Tapii.. aku kudu kuat.

Sabtu, 20 Desember 2014

Review Film : ZODIAC

Judul film : ZODIAC
Tahun rilis : 2007
genre : mistery, crime
rating IMBD : 7,7/10

ini film berat.
ceritanya itu tentang pembunuhan berantai gitu dan si pembunuhnya itu ngaku dengan nama "zodiac" dia juga mengirim beberapa kode ke penerbit dan harus dipublikasikan melalui koran, lewat itulah dia sekaligus meneror warga biar ketakutan mungkin ya. Kepolisian ikut terjun ke kasus ini, mengumpulkan beberapa kode-kode untuk dipecahkan. Di kantor penerbit itu ada seorang kartunis yang sangat tertarik untuk memecahkan kasus ini, tapi di awal-awal dia dianggap remeh. Kode demi kode di kirimkan melalu surat untuk terus dipublikasikan, bahkan si pembunuh berantai pun sempat menelepon kepolisian dan mengaku kalo dia telah membunuh.

Polisi mengusut kasus dan menemukan satu nama, tapi gugatan itu runtuh karena tidak ada bukti yang menguatkan, polisi itu sempet nyerah tapi film tetap berjalan. Si kartunis tadi pun akhirnya mulai serius untuk mengungkap tersangka pembunuhan. Mulai dari menemui polisi, orang-orang yang terlibat, saudara korban pembunuhan, dll. Hingga akhirnya dia mendapatkan 1 nama, Tapi masih ragu. Dan orang itu adalah.. ahh
tapi.. ahhh ini film gantung banget kalo menurut aku, karena di filmnya tidak disebutkan siapa pelaku sesungguhnya, kalo menurutku sih dia pelakunya tapi kok selalu aja ada yg mengganjal dan ada beberapa bukti yang mengatakan bahwa bukan dia.

Jumat, 19 Desember 2014

Perjuangan Demi Selembar Ijazah #Part1


Haloo guys, ketemu lagi di cerita runa. Akhir-akhir ini lagi pengen nulis aja, sebenernya nulis soal ini udah lama sih tapi entah kenapa kemarin-kemarin itu gak sempet aja buka blog yang udah sawangen (banyak sarang laba-laba). Sejak aku lulus kuliah, aku udah jarang banget nulis di blog, biasanya aja selalu update walaupun gak tiap hari sih, tapi karena beberapa teman berkomentar kalo tulisan aku ngangenin (kaya orangnya) maka dari itu aku mencoba untuk kembali aktif nulis di blog walaupun gak tiap hari.

Kali ini aku sengaja meluangkan waktuku buat nulis, aku pengen share pengalaman aku untuk mendapatkan selembar ijazah D3. Teryata buat ngedapetin SATU LEMBAR kertas aja susahnya bukan main, butuh waktu, tenaga, duit, dll. Buat adek-adek kelas yang mungkin butuh wejangan atau butuh cerita soal TA, mungkin tulisan ini bisa membantu. kali aja sih. kalo enggak ya maapin gue yah.

Kuliahku itu selama 3 tahun, aku kuliah di jurusan teknik elektro program studi teknik informatika. Aku masuk kuliah tahun 2011. Kuliah selama tiga tahun ini bener-bener banyak kenangannya. Saking banyaknya sampe gatau mau nulis apaan haha. Kuliah selama 6 semester, semester awal awal terasa menyenangkan, mungkin salah satu yg menyenangkan adalah semester 2, soalnya waktu itu punya pacar. Gak penting emang. karena aku udah move on. haha

Semester 3 menyenangkan juga, soalnya ada acara KKL (Kuliah kerja lapangan) ke Jakarta dan bandung. Anggep aja itu piknik. Semester 4 lumayan ngebosenin tapi semester 4 itu IP ku tertinggi di kelas walaupun ada 2 orang yang IP nya sama kaya aku haha. Tapi setidaknya selama kuliah aku pernah meraih IP tertinggi di kelas (pembelaan diri). Semester 5 udah mulai kalang kabut, sering stress mikirin “Tugas akhir mau bikin aplikasi apa?”. Sebenernya ide ada banyak banget tapi aku bingung cara mengimplementasikannya itu gimana soalnya aku gak ahli sama dunia programming. Tapi tiba-tiba aku dapet wangsit, aku harus bikin aplikasi pake ADOBE FLASH. Waktu semester 4 ada mata kuliah animasi dan desain grafis, tapi Cuma diajarin sampe sintax dasar aja.

Kamis, 18 Desember 2014

Impian Kecil bersama Sahabatku, Osi


Jakarta, 18 desember 2014.
Tanggal tua. Belum gajian. lagi nunggu jodoh.

Haii guys, udah lama ya aku gak nulis hehe. 

Oke kali ini aku bakal nulis tentang impian masa depan yang pengen aku jalani bersama sahabatku, namanya osi. Entahlah kenapa tiba-tiba pengen nulis ini, tiba-tiba pas di kamar mandi tadi aku bayangin banyak hal, emang ya kamar mandi itu tempatnya nemuin inspirasi. Atau mungkin juga karena belum saatnya nulis tentang jodoh, karena jodoh aku masih disimpen sama Allah, masih dibungkus pake kado dan dikasi pita warna merah. *apaan 

Dan inilah impian yang aku maksud itu, disimak ya tapi jangan ketawa dulu, ketawanya nanti kalo sudah saya persilahkan. itu juga kalo ada yang lucu. 

Pengenalan sebentar, aku punya sahabat namanya OSI, kita sudah saling mengenal selama 3 tahun lebih. Pas itu aku masih MABA (Mahasiswa Baru) dan dia juga. Pertemuan kita emang gak disengaja, tapi namanya udah takdir, ketidaksengajaan itu bisa bikin kita bersahabat. 

Oke udah ya? sekarang mari kita simak inti ceritanya :

1. Berwirausaha bareng
Emm, waktu itu aku sama osi iseng ngobrol kalo pengen bikin usaha bareng dan dikelola bareng, usaha apa aja yang penting bisa menghasilkan uang dan mempererat persahabatan *ciah. Tapi karena orang tua pengen aku kerja kantoran, akhirnya aku nyari kerja di jobfair kampus, akhirnya beberapa bulan kemudian aku keterima, 3 bulan sebelum sidang tugas akhir, Alhamdulillah. Aku seneng bisa dapet kerjaan, dan kerjanya di Jakarta. Jadi anak rantauan. Dengan begitu, aku bakal jauh dari orang tua (sedih juga), dan bakal jauh sama sahabatku osi yang udah nemenin aku selama 3 tahun ini. Tapi walaupun terhalang jarak (alah, kayak orang LDR aja ya) kita masih tetep berkomunikasi lewat BBM, whatsapp, dan social media lainnya. Kita itu LDF (Long distance Friendship) oke kan? 

Senin, 15 Desember 2014

Review Film - A Wednesday


Judul Film : A wednesday
tahun rilis : 2008
genre : mistery, crime, drama

Ini film india dan asli keren! ceritanya itu tentang seorang bapak-bapak yang udah tua yang meneror kepolisian, si bapak tadi mengancam akan meledakkan bom ke beberapa tempat kalo keinginannya tidak dituruti. dia pengen 4 teroris yang di penjara dibawa ke dia, dia gak nyebutin tujuannya. segala upaya dilakukan para polisi untuk menangkap bapak tersebut, polisi mengira dia itu TERORIS juga. polisi pun menuruti keinginan bapak itu untuk membawa 4 teroris yang diinginkannya.

Awalnya aku ngira, si bapak ini tu masih ada hubungannya sama 4 teroris ini, aku ngira kalo bapak ini akan menyelamatkan mereka dan membebaskannya.

TAPI TERNYATA ENGGAK! arghh. masih gak percaya sama endingnya kok bisa gitu haha. sekilas kaya film THE TERROR LIVE, dimana ada motif balas dendam yang dilakukan oleh seseorang. pokoknya kalian bakal gak nyangka banget deh sama endingnya.

salah satu kutipan yg menarik : "dia ternyata bukan cuma jempolan, tapi YANG TERBAIK" haha emang the best ini si bapak.

buat yang penasaran, coba nonton deh film ini. TWIST nya keren banget bro, jempolan! haha rating di IMBD aja 8,6/10.

sok atuh di tonton dulu, gak bakal kecewa deh.

Trailer :

Fanpage Cerita Runa
×